Sejarah Peristiwa Berdirinya Kota Bandung

Sejarah Peristiwa Berdirinya Kota Bandung – Asal Nama Bandung ada yang berpendapat berasal dari kata ”bandeng”. Dalam Bahasa Sunda, Banding Ngabanding berdampingan berdekatan Bandeng Ngabandeng sebutan untuk genangan air yang luas dan tampak tenang, namun terkesan menyeramkan. Sebutan ini cocok untuk terbentuknya Danau Purba Bandung, dari kata bandeng ini berubah bunyi menjadi ” Bandung”.

Sebelum berdirinya Kabupaten Bandung, daerah Bandung dikenal dengan sebutan “Tatar Ukur”Tatar Ukur adalah daerah Kerajaan Timbanganten dengan ibu kota Tehalluar.Kerajaan ini merupakan bagian dari kekuasaan Kerajaan Sunda Pajajaran. Raja yang memerintah yaitu Prabu Pandaan Ukur, Dipati Agung dan Dipati Ukur.

kota bandung

gambar kota bandung

Asal Mula Peristiwa Berdirinya Kota Bandung

Sejarah Kota Bandung berada di bawah Kekuasaan pihak lain: Matara Ketika Kerajaan Pajajaran runtuh oleh serangan Banten (1579/1580) Tatar Ukur berada di bawah kekuasaan Mataram.Banten dan Mataram adalah 2 kerajaan yang saling bersaing.Tatar Ukur waktu itu berada di bawah kekuasaan kerajaan Sumedang.

Kerajaan Sumedang dihadapkan pada 2 pilihan untuk tunduk apakah kepada Mataram atau Banten.Kerajaan Sumedang akhirnya lebih memilih kepada Mataram dan secara langsung Tatar Ukur berada di bawah kekuasaan Mataram.Sebutan wilayah kerajaan Sumedang yaitu PrianganUntuk mengendalikan kekuasaan di Pringan Raja Mataram (Sultan Agung) Mengang Raden Aria Suriadiwangsa/Rangga Gempol I (Raja Sumedang) menjadi Bupati Wedana

Wilayah Priangan merupakan wilayah pertahanan sebelah barat Mataram dalam menghadapi VOC di BataviaSultan Agung pernah memerintah Rangga Gempol I dan Dipati Ukur untuk memimpin penyerangan kepada VOC di Batavia.Serangan yang dipimpin oleh Dipati Ukur mengalami kegagalan dan Dipati Ukur khawatir akan dihukum maka ia beserta pasukannya membangkang pada mataram

Pembangkangan Dipati Ukur oleh Mataram dianggap sebagai pemberontakan dan Dipati Ukur dihukum mati oleh Mataram.Akibat pemberontakan Dipati Ukur maka Mataram melakukan reorganisasi wilayah di Priangan yaitu daerah Priangan di luar Sumedang dan Galuh dibagi menjadi tiga kabupaten yaitu Kabupaten Bandung, Kabupaten Parakanmuncang dan Kabupaten Sukapura

Sejarah Kota Bandung di bawah kekuasaan VOC: Bandung berada di bawah kekuasaan Mataram hingga akhir tahun 1677Mataram dan VOC mengadakan perjanjian pada tanggal 19-20 Oktober 1677 dan salah satu isi perjanjian tersebut yaitu Mataram menyerahkan wilayah Priangan kepada VOC.Para Bupati Priangan harus tunduk kepada VOC termasuk Bupati Bandung

Perubahan-Perubahan Penting di Kota Bandung1.Perpindahan Ibu Kota Pada masa kekuasaan VOC ibu kota Bandung berada di Krapyak terletak di sebelah selatan.Daerah Krapyak sebagai ibu kota tidak strategis karena sering terkena banjir sungai Citarum.Pada masa R.A. Wiranatakusuma II direncanakan pemindahan ibu kota ke sebelah utara Krapyak

Pembangunan Jalan Raya Pos Pembangunan jalan raya pos dilakukan oleh Gubernur Jenderal Daendels (1803-1811).Jalan raya pos adalah jalan raya yang melintang di pulau jawa yaitu dari Anyer hingga Panarukan.Bandung termasuk daerah yang dilintasi jalan raya pos yaitu mulai dari Cihea sebelah barat hingga Ujungberung kaler di bagian timur laut berbatasan dengan kabupaten Sumedang.

Pembangunan jalan raya pos berdampak dan beriringan dengan pemindahan ibu kota Bandung.Pemindahan ibu kota Bandung semula di Cikalintu (daerah Cipaganti), kemudian pindah ke Balubur Hilir.Ketika pembangunan jalan raya pos Daendels memerintahkan kepada Bupati Bandung (Wiranatakusumah II) agar membangun ibu kota di dekat jembatan Cikapundung sebuah jembatan (jembatan di jl. Asia Afrika dekat gedung PLN sekarang) jalan raya pos.

Ibu kota kabupaten Bandung

Oleh R.A. Wiranatakusumah II dibangun bersama rakyatnya di sebelah barat sungai Cikapundung. Pembangunan Tata Kota BandungTata kota Bandung dirancang berdasarkan pola kota tradisional meniru kota kerajaan.Ciri-ciri dari kota tradisional yaitu alun-alun sebagai pusat kota dengan pohon beringin di tengahnya, pendopo kabupaten, mesjid dan Bale Bandung atau Balai Kota (Stadhuis)/Paseban atau Babancong

Bangunan-bangunan tersebut dibangun di sebelah selatan, barat dan utara dari alun-alun.Komponen lainnya yang dibangun adalah pintu gerbang atau gapura kota yang disebut dengan kaca-kaca.Pintu gerbang dibangun pada lajur jalan raya pos yaitu di bagian barat dan bagian timur kota.Pintu gerbang barat dibangun di daear Andir sekarang disebut Kaca-Kaca Kulon dan sebalah timur di jalan simpang lima sekarang atau disebut Kaca-kaca Wetan

Bandung sebagai Pusat Pemerintahan Letak kota Bandung yang berada di tengah-tengah wilayah Priangan melatarbelakangi pemerintah kolonial untuk memindahkan ibu kota Karesidenan Priangan dari Cianjur ke Bandung.Pada tahun 1864 ibu kota Karesidenan Priangan dipindahkan dari Cianjur ke Bandung.Pemindahan ibu kota tersebut berdampak pada pertumbuhan kota, jalan-jalan yang berada di dalam kota diperbaiki dan jalan ke luar kota bertambah banyak

Aktivitas Perekonomian di Bandung

Pada masa VOC daerah Priangan merupakan wilayah penanaman wajib tanam kopi (Preanger Stelsel)Pertumbuhan perkebunan pesat setelah diberlakukannya Undang-Undang Agraria 1870.UU Agraria 1870 memberikan kesempatan kepada pihak swasta untuk membuka lahan perkebunan.Di sekitar pinggiran/pegunungan Bandung banyak dibuka lahan perkebunan

Dibangun jalan raya dan jalur kereta api yang akan mengangkut hasil-hasil perkebunan, dari pabrik perkebunan-ke kota kemudian diekspor ke Batavia (Jakarta).Jalur kereta api yang dibangun meliputi jalur utama yaitu Bandung-Jakarta (ada 2 jalur melalui Bogor dan Purwakarta-Bekasi-Jakarta), dan jalur simpangan yaitu Bandung-Banjaran-Soreang dan Bandung-Majalaya.

Pembangunan jalan raya dan jalur kereta api berdampak pada mobilitas penduduk baik yang berada dalam kota maupun ke dan dari luar kota.Pertumbuhan ekonomi yang pesat menyebabkan Bandung menjadi salah satu tujuan wisata.Banyknya orang-orang luar yang datang ke Bandung menyebabkan perlunya pembangunan sarana seperti hotel, pusat hiburan, pasar dan lain-lain.Para pengusaha perkebunan membangun tempat hiburan atau Societit seperti gedung merdeka (sekarang).Pertumbuhan pesat kota Bandung melatarbelakangi pemerintah kolonial untuk melakukan penataan kota, yaitu ada daerah pemukiman, tempat hiburan dan perdagangan .

Artikel di cari :

sejarah kota bandung dalam bahasa inggris, descriptive text tentang kota tua, contoh report text tentang kota depok, contoh sebuah paragraf deskripsi taman kota dengan lima kalimat, paragraf deskripsi taman kota, pantun dari blora, pantun dari kota blora, sejarah singkat mengenai bandung dengan bahasa inggris, sejarah bandung pake bahasa inggris, paragraf deskripsi taman kota dengan 5 kalimat, teks sejarah kota bandung dalam bahasa inggris, pantun tentang blora, pantun kota blora, cerpen tentang sumedang, kota toraja bhs inggris, filosofi kota blitar bahasa inggris beserta artinya, deskripsi kota cirebon bahasa inggris, deskripsi cirebon dalam bahasa inggris, Descriptive kota tua, contoh paragraf deskripsi tentang taman kota

Sejarah Peristiwa Berdirinya Kota Bandung | obyek wisata | 4.5